Tarif Internet Turun Mulai Juli 2008, benarkah ?

Di saat harga-harga hampir semua komoditi dan ongkos transportasi naik, hanya komunitas ICT (information and communciation technology) yang bisa menahan laju inflasi, yaitu turunnya harga telepon. Pemerintah juga akan mendorong agar tarif internet juga segera turun.”Dalam waktu dekat tidak hanya telepon, internet juga turun. Mudah-mudahan mulai Juli nanti,” ujar Menteri Komunikasi dan Informatika Muhammad Nuh saat membuka IGOS Summit 2 di Jakarta City Center (JaCC), Selasa (27/5). Sayang, ia tidak menjelaskan lebih l anjut berapa besar target penurunan dan langkah yang akan dilakukan pemerintah untuk menurunkan tarif internet.

Kebijakan penurunan ongkos sewa jaringan yang telah ditetapkan pemerintah sebelumnya ternyata tidak sangup menurunkan tarif internet secara signifikan. Penurunan tarif sewa jaringan diperkirakan hanya menurunkan tarif sekitar 8 persen saja karena ongkos sewa jaringan hanya sebagian kecil komponen tarif dasar internet ke konsumen.

Cara lain yang dapat ditempuh adalah dengan memangkas ongkos pembelian bandwidth internasional. Selama ini para penyedia layanan internet atau ISP (internet service provider) membeli bandwidth secara sendiri-sendiri sehingga harganya masih relatif tinggi.

Borongan

Meski demikian, Menkominfo mengatakan pemerintah berencana untuk membeli bandwidth untuk kebutuhan akses internet di seluruh departemen dan instansi. Pemerintah sedang menyiapkan Internet Infrastructure Sharing yang akan menagtur kebutuhan seluruh bandwidth yang dipakai seluruh kantor pemerintahan.

“Selama ini tiap departemen belanja bandwidth sendiri-sendiri, nanti pemerintah beli gelondongan (borongan),” ujar Nuh. Penggunaan bandwidth akan diatur secara dinamis sehingga optimal sesuai kebutuhan setiap instansi dan fleksibel dari waktu ke waktu. Kontrak pembelian bandwidth juga akan dilakukan minimal untuk jangka waktu tiga tahun sehingga tidak perlu berubah setiap tahun.

Pemerintah akan menawarkan kontrak tersebut kepada para ISP lokal dengan sistem tender. Namun, kemungkinan akan dipilih lebih dari satu ISP sebagai pemegang kontrak penyediaan bandwidth ini untuk menjamin kepastian akses. ***Kompas.com

Posted on Mei 28, 2008, in Infokom, Internet, Kutipan, Telekomunikasi. Bookmark the permalink. 2 Komentar.

  1. kalau bandwith murah seluruh desa akan masuk jaringan internet

  2. hmm..
    kita liat nanti deh..
    tapi emang sudah ada beberapa tanda sih..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: